Hindari Anak-anak dari Aktifitas yang Mengancam Jiwa

Pembunahan
Kepala Divisi Pengawasan, Monitoring dan Evaluasi KPAI, Jasa Putra

Oleh: Jasra Putra Kepala Divisi Wasmonev KPAI

Tentu sebagai sebuah ajaran moral yang berdimensi agama, akan sangat di patuhi pemeluknya. Karena membawa kuat kepada keyakinan. Namun apa jadinya bila keyakinan tolak bala tersebut membahayakan anak. Itulah yang terjadi dari ritual tolak bala di pantai Jember yang memakan 11 orang meninggal. Ritual yang bernama Tolak Bala Tunggal Jati Nusantara telah memakan jiwa anak umur 13 tahun. Karena anak anak belum matang memahami sebab akibat, masih mengikuti keinginan orang dewasa.

KPAI menghaturkan bela sungkawa, dan menyesali ritual tolak bala yang diikuti anak anak dengan mengancam jiwa 3 anak. Tidak seharusnya anak berada di bawah bahaya, apalagi hanya alasan sebuah ritual dengan masuk ke pantai yang memiliki ombak, yang sewaktu waktu dapat menggulung anak. Seperti korban meninggal P 13 tahun. Begitupun 2 korban anak yang selamat D 17 th dan N 2 th. Bagaimanapun anak anak tidak sekuat orang dewasa.

Pemerintahan setempat diharapkan ikut mengawasi, ritual ritual yang melibatkan anak anak. Apalagi ritual ini dikabarkan sudah lama. Artinya ada kemungkinan ritual ini telah dilaksanakan berulang. Artinya yang mereka lakukan bisa terancam pidana jika mengancam keselamatan, apalagi jiwa anak.

Hal ini juga sering KPAI Ingatkan, diberbagai ajang yang melibatkan anak anak, seperti ketika anak anak berada dalam lautan massa, aksi demontrasi, lingkungan kawasan limbah industri, wilayah pertambangan dan sekarang ritual tolak bala.

Saya juga menghimbau, di tahun politik ini, bisa menahan diri untuk tidak melibatkan anak anak, belajar dari pelibatan anak anak di masa lalu, karena bisa menjadi peristiwa trauma dan sangat kelam untuk anak anak, karena kondisi sewaktu waktu yang tidak bisa di kontrol. Apalagi sampai meninggal, seperti ritual ini. Tentu sesuatu yang sangat disayangkan, karena sangat bisa di cegah kita semua.