Pemuda di Matim Berhasil Ciptakan Pompa Air Sistem Hidram

Manggarai Timur, GardaNTT.id-Bupati Manggarai Timur, Agas Andreas, meresmikan Air Minum Bersih (AMB) yang menggunakan sistem pompa hidram di kampung Mesi, Desa Rana Mbata, Kecamatan Kota Komba pada Rabu (20/03/2021). Sistem pompa hidram ini merupakan hasil rakitan salah satu pemuda asli kampung Mesi, bernama Tedy Janu.

Mata air Wae Sior dan Wae Sele menjadi sumber utama air bersih yang dialirkan ke rumah warga Mesi melalui sistem pompa air hidram.

Berdasarkan hasil uji coba, sistem ini mampu memenuhi kebutuhan Rumah Tangga di Desa tersebut yakni 60 liter per/Kepala Keluarga dengan kapasitas bak penampung mencapai 8000 liter melalui sistem buka tutup 2 kali sehari dan menggunakan kran tongkang. Mata air Wae Sior dan Wae Sele merupakan sumber utama air bersih yang dialirkan ke rumah warga Mesi melalui sistem pompa air hidram.

Tedy Janu, sang perakit sistem pompa air hidram itu mengungkapkan, pada awal pembuatanya, dirinya kerap kali mendengar nada pesimisme. Namun, hal itu lantaran tidak menyurutkan semangatnya. Hal itu justru menjadi energi dan motivasi baginya.

Baca juga :  Kunker Wakil Ketua DPRD Rote Ndao, Sontak Kaget dengan Pertanyaan Warga

“Yang kami lakukan hanya fokus kerja menyelesaikan dan akhirnya hasil kerja ini dapat memenuhi kebutuhan air minum untuk kami warga disini”, ungkapnya.

Ia juga menyampaikan terimakasih kepada Kepala Desa (Kades) Rana Mbata yang turut membantu lancarkan kerjanya. Lanjut Tedy, Dana yang dibutuhkan untuk penyelesaian perakitan pompa hidram ini berkisar kurang lebih 130-an juta rupiah. Naumun kata dia, manfaatnya dapat berlangsung dalam waktu yang lama. Jumlah dana tersebut tentu tidaklah besar jika dibanding manfaatnya.

“Saya berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan air bagi warga di 3 RT dan kedepannya akan diusahkan agar setiap rumah bisa dialiri air bersih tanpa menggunakan kran tongkang lagi dan bebas iuran air melalui usaha kecil-kecilan Karang Taruna yang sedang kami buat seperti usaha las dan terop,” imbuh pemuda bergelar Sarjana Teknik yang juga merupakan inisiator pembentukan Karang Taruna di Desa Rana Mbata itu.

Baca juga :  Terendus Dugaan Titipan, Sejumlah Kepsek di Matim Jabat Tanpa NUKS

Atas capaian itu, Bupati Manggarai Timur, Agas Andreas memberikan apresiasi untuk karya, inovasi dan kreatifitas para pemuda tersebut.

“Jujur saya kagum dengan tekad Tedy untuk berkarya bagi kampungnya ini. Tidak banyak anak-anak muda kita yang memutuskan pulang dari kota dan berkarya di kampung sendiri. Harus tetap semangat, pro dan kontra itu biasa, justru yang kontra itu akan memberikan motivasi kita untuk sukses,” kata Agas.

Agas menambahkan, air merupakan sumber kehidupan. Kaum perempuan, ujarnya, adalah yang paling terdampak ketika rumah tangga kesulitan air minum dan air bersih. Perempuan akan memikul tanggung jawab cukup besar untuk memastikan setiap orang didalam rumah memiliki akses terhadap air.

“Ketika kalian berhasil mendekatkan air ke rumah, sesungguhnya kalian sudah meringankan tugas perempuan. Air selalu identik dengan kehidupan dan tonggak kehidupan kita adalah perempuan,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Bupati Agas juga mengukuhkan Karang Taruna Tunas Bakti, Desa Rana Mbata. Agas menyambut baik pembentukan Karang Taruna tersebut.

Baca juga :  Kunker Wakil Ketua DPRD Rote Ndao, Sontak Kaget dengan Pertanyaan Warga

“Ini luar biasa, karena itu saya minta kalian harus konsisten dan teruslah berkontribusi untuk pembangunan Desa kalian. Harus optimis, katakan saya bisa untuk terus berkarya, saya usahakan tahun depan kalian akan kelola dana hibah”, tutup Agas, sambil disambut tepuk tangan warga yang hadir.

Sementara itu, Jefri Ndarung, selaku Ketua Karang Taruna Tunas Bakti, meminta agar Pemda Mangagarai Timur mengimplementasikan Perda Perlindungan Mata Air.

Selain itu, kata Ndarung, juga harus fokus pada upaya pemeliharaan, perawatan, penghijauan dan penataan ruang mata air berdasarkan adat suku Manus.

“Kami para pemuda dan pemudi Karang Taruna sangat membutuhkan perhatian, dukungan dan kerja sama dengan Pemda Matim,” kata Ndarung.

Hadir pada acara tersebut Ketua DPRD Matim, Heremias Dupa dan anggota DPRD Dapil Kota Komba, Tarzan Talus, Kasat Pol PP Matim, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda Desa Rana Mbata.

Penulis: Irend Saat

Editor: Olizh Jagom