Kominfo RI Targetkan 50 Juta Masyarakat Terliterasi Digital

Jakarta.GardaNTT.id-Pemerintah menargetkan 50 juta masyarakat Indonesia terliterasi digital hingga sampai 2024.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate mengatakan, upaya itu akan berlangsung melalui pelatihan keterampilan dan peningkatan kompetensi di bidang digital.

Menurut Menko Johnny, sasaran Program Literasi Digital Nasional (LDN) itu, dapat meningkat lebih besar dari tahun-tahun sebelumnya. 

“Hal itu menandakan keseriusan Pemerintah dalam melakukan terobosan dan akselerasi di bidang pengembangan SDM digital. Dengan demikian, diharapkan setidaknya terdapat 50 juta masyarakat Indonesia yang akan terliterasi digital sampai tahun 2024 mendatang, dan diharapkan terus meningkat di periode pemerintahan berikutnya hingga menjangkau 100 juta masyarakat Indonesia, ”jelasnya dalam program Literasi Digital Nasional Indonesia Makin Cakap Digital, dari Hall Basket Senayan, Jakarta, Kamis (20/05/2021).

Pada tahun 2021, Menkominfo menjelaskan Program LDN berlangsung dengan 20.000 pelatihan di seluruh Indonesia. Menurutnya, target literasi digital sesuai dengan modul dan kurikulum yang menyasar empat pilar literasi digital, yaitu Digital Ethics, Digital Safety, Digital Skills, dan Digital Culture.   “Ke depan, program setiap tahunnya akan menjangkau lebih dari 12,4 juta partisipan pelatihan di 514 kabupaten / kota di 34 provinsi Indonesia,” jelasnya.

Menteri Johnny menyampaikan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang telah hadir secara digital dalam Peluncuran Program LDN “Indonesia Makin Cakap Digital”.   “Program ini tindak lanjut dari arahan Bapak Presiden mengenai Percepatan Transformasi Digital Nasional khususnya terkait pengembangan sumber daya manusia (SDM) digital,” tandasnya.

Menurut Menkominfo, Program LDN menjadi sebuah keharusan di tengah intensifnya penggunaan internet oleh masyarakat, di mana saat ini terdapat setidaknya 196,7 juta warganet di Indonesia.

“Tugas kita bersama adalah memastikan setiap anak bangsa yang mampu mengoptimalkan kebermanfaatan internet, yang salah satunya adalah dengan potensi ekonomi digital Indonesia yang diproyeksikan mencapai sekitar USD124 Miliar pada tahun 2025 mendatang,” katanya.

Apalagi, dalam saat yang sama, menurut Menteri Johnny, literasi digital juga merupakan sebuah keniscayaan untuk membentengi warganet dari dampak negatif internet.   Menkominfo. Program Literasi Digital Nasional yang diinisiasi oleh Kementerian Kominfo sejak tahun 2017 itu telah mendapatkan penghargaan di tingkat global, yaitu melalui Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi.

“Gerakan Nasional Literasi Digital Siberkreasi telah mendapatkan penghargaan di tingkat internasional dengan penganugerahan World Summit on Information Society (WSIS) Prizes Winner tahun 2020, yang merupakan penghargaan tertinggi untuk inisiatif Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) di tingkat global, dari International Telecommunication Union (ITU) ) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB),” jelasnya.

Siapkan Talenta Digital

Selain Program Literasi Digital Nasional, Kementerian Kominfo juga menyelenggarakan Program Digital Talent Scholarship (DTS). Program itu menyediakan 100.000 beasiswa pelatihan nongelar setiap tahun. Melalui DTS, Kementerian Kominfo memberikan peluang mengasah keterampilan tingkat digital menengah untuk mengoptimalkan penggunaan teknologi antara lain data besar, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, komputasi awan, keamanan siber, dan kemajuan teknologi digital lainnya.  Menteri Johnny menyatakan, pelaksanaan program tersebut bekerja sama dengan 93 universitas dan politeknik di 34 provinsi.

“Sedangkan, pengembangan keterampilan tingkat digital, dilakukan melalui program Digital Leadership Academy (DLA), yang terbuka bagi 300 pemangku kebijakan sektor publik dan privat setiap taunnya,” ujarnya.

Menkomifo menyatakan guna memastikan kebermanfaatan dan keberlanjutan program-program penguatan SDM digital tersebut, Kementerian Kominfo tidak dapat bekerja sendiri.   Oleh karena itu, Kementerian Kominfo juga melibatkan pendiri startup, Kepala Dinas Kominfo, dan para pimpinan sektor digital lainnya.

“Oleh karena itu, kami memohon dukungan dari Bapak Presiden, juga Partisipasi aktif dari Bapak / Ibu Menteri, Bapak Menteri Dalam Negeri, Bapak Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, para Gubernur, para Bupati dan Walikota beserta jajaran, untuk program menyukseskan ini. Ini merupakan suatu program kolaborasi secara horizontal dan secara vertikal, pelibatan ekosistem secara menyeluruh di tingkat nasional kita, ”tandasnya.

Dalam kesempatan itu, Menteri Johnny menyampaikan terima kasih kepada Menteri Keuangan atas dukungan pembiayaan yang dibutuhkan untuk memastikan kesinambungan program literasi digital, yang akan dilangsungkan melalui skema multiyears (tahun jamak) ini.

“Khusus bagi saudara-saudariku, seluruh masyarakat Indonesia, mari bersama-sama memanfaatkan dan mengikuti kelas literasi digital yang terbuka luas secara gratis di tahun ini dan di tahun-tahun berikutnya,” jelasnya.

Menkominfo positives Program LDN selaras dengan peringatan Hari Kebangkitan Nasional yang ke-113 yang hari ini diperingati. “Kesatuan kita sebagai bangsa saat ini ditunjukkan dengan semangat dan optimisme saudara-saudariku semua, yang hadir melalui aplikasi zoom. Hari ini kita telah mencetak sejarah sebagai salah satu pertemuan yang berani, pertemuan dalam jaringan dengan peserta terbanyak, di mana setidaknya saya mendapat data terakhir 350.000 peserta yang hadir secara virtual, ”ujarnya.

Momen tersebut sebagai titik transformatif, partisipasi masyarakat tidak hanya kebangkitan nasional, tetapi juga kebangkitan era baru, digital nasional Indonesia.

“Kami mohon arahan dan sekaligus perkenan dari Bapak Presiden secara resmi program literasi digital nasional“ Indonesia Makin Cakap Digital ”, untuk mewujudkan Indonesia Terkoneksi: Semakin Digital, Semakin Maju,” imbuhnya.

Presiden Joko Widodo melakukan survei Literasi Digital Nasional secara virtual yang disaksikan di 34 provinsi dan 514 kota / kabupaten. Kegiatan yang dilihat langsung di 16 stasiun TV, dan melalui live streaming akun resmi IG, Tiktok dan YouTube Kemkominfo TV ini juga dihadiri secara virtual oleh sejumlah Menteri dan Pimpinan Tinggi Negara.